Gerakan 1.000 Startup Digital 2018 Sasar 6 Sektor

Gerakan Nasional 1.000 Startup Digital. (Foto: istimewa/youngster.id)

youngster.id - Kementerian Komunikasi dan Informatika terus mendorong pengembangan startup digital di Indonesia. Untuk itu program Gerakan 1000 Startup Digital memasuki fase yang ke tiga. Berbeda dengan penyelenggaraan batch sebelumnya, program itu kini secara spesifik menyasar enam bidang perusahaan rintisan teknologi.

“Banyak potensi di Indonesia, tapi kita jangan cuma jadi market saja, tapi harus menjadi pemainnya,” ujar Staf Khusus Menteri Komunikasi dan Informatika Lis Sutjiati dalam keterangan resmi, Minggu (25/3/2018).

Menurut Lis, inisiatif itu merupakan ajang memperkuat ekosistem digital di dalam negeri dengan menyeleksi berbagai perusahaan rintisan teknologi untuk mengikuti proses inkubasi. Kali ini sasarannya adalah sektor agrikultur, pendidikan, kesehatan, pariwisata, logistik, dan energi. Enam bidang yang dipilih itu dianggap sesuai dengan prioritas pembangunan pemerintah dalam beberapa tahun ke depan.

Gerakan Nasional 1000 Startup Digital pertama kali digulirkan tak lama setelah Presiden Joko Widodo pertama kali mengunjungi Sillicon Valley pada awal 2016 lalu. Sebagai tindak lanjut kunjungan itu, pemerintah mulai menggulirkan inisiatif agar dapat menciptakan lebih banyak perusahaan rintisan digital di Indonesia.

Baca juga :   Bekraf Gelar Asistensi bagi UKM Kreatif di Palembang

Pemerintah menginginkan tersedia sebanyak 200 perusahaan rintisan digital secara berkelanjutan pada 2020 mendatang. Sejak pertama kali digulirkan pada Agustus 2016, Gerakan Nasional 1000 Startup Digital telah menyeleksi sebanyak 6.000 perserta dari sebanyak 32.248 pendaftar yang berasal dari 10 kota di Indonesia.

Kementerian Komunikasi dan Informatika menggandeng KIBAR untuk menyediakan sebanyak 320 mentor dari sebanyak 165 mitra yang berpartisipasi dalam gerakan ini. Melalui penyelenggaraan program itu, pemerintah bukan hanya ingin mengarahkan perkembangan ekosistem digital di dalam negeri mampu menyediakan berbagai solusi bagi tanah air.

Lebih dari itu, program itu ditarget mampu menelurkan perusahaan rintisan bervaluasi tinggi yang berkelanjutan. Targetnya, Gerakan Nasional 1000 Startup Digital itu mampu melahirkan deretan perusahaan bernilai US$10 Miliar.

Seluruh perusahaan rintisan yang diseleksi melalui program itu bakal melalui sejumlah tahapan. Mulai dari ignition, workshop, hackathon, bootcamp, sampai akhirnya lolos tahap inkubasi. Perusahaan rintisan yang mengikuti inkubasi pun turut dipersiapkan agar dapat menyiapkan pola bisnis yang berkelanjutan.

Dalam tahap ignition, Gerakan 1000 Startup Digital melibatkan berbagai ahli dari berbagai kompetensi. Seperti misalnya Vice President Marketing JNE Eri Palgunadi, Director of Market Development GE Indonesia Mulyandi Nasution, Program Manager Coordinator CISDI Egi Abdul Wahid, dan Anggota Badan Standardisasi Nasional Pendidikan Itje Chodidjah.

Baca juga :   Industri Kosmetik dan Jamu Nasional Mesti Kuasai Teknologi

Di samping itu, beberapa pejabat pemerintahan yaitu Dirjen Aplikasi Telematika Kementerian Kominfo Semuel Abrijani Pangerapan serta Kepala Badan Riset SDM Kementerian Kelautan dan Perikanan Zulficar Mochtar turut berparitisipasi pada tahap igntion gelombang ketiga itu.

 

STEVY WIDIA