Kini Ribuan E-Book Dapat Diakses Generasi Muda Indonesia

Jatu Anggraeni, Content Editorial Lead Opera Software AS, Aktris Chlesea Islan dan Colin McElwee, Co-Founder of Worldreader perkenalkan e-book. (Foto: Istimewa/Youngster.id)

youngster.id - Perusahaan teknologi pengembang Opera Mini dan browser Opera, telah menambahkan fitur perpustakaan raksasa, Worldreader sebagai bookmark di aplikasi Opera Mini. Sehingga, setiap orang dapat memiliki perpustakaan digital yang terdiri dari puluhan ribu judul buku dalam genggamannya.

“Worldreader ingin memastikan bahwa seluruh dunia memiliki akses terhadap buku yang mereka butuhkan dan inginkan. Melalui kerjasama dengan Opera, kami dapat memperluas jangkauan kami termasuk masyarakat Indonesia dan kami pun optimis dapat mencapai target 12 juta pembaca di akhir tahun 2018 ini,” kata Colin McElwee, Co-Founder of Worldreader dalam siaran pers, Jumat (23/2/2018).

Opera menempatkan aplikasi Worldreader di tempat yang sangat strategis pada Opera Mini speed-dial, tidak jauh dari Wikipedia karena akses terhadap membaca dan akses terhadap pengetahuan saling melengkapi.

Jatu Anggraeni, Content Editorial Lead Opera Software AS di Indonesia mengungkapkan Opera lebih dari sekedar browser. Sebagai perusahaan teknologi terkemuka, kami selalu berkomitmen untuk meningkatkan produk dan terus menghadirkan konten terbaik untuk para pengguna setia.

Baca juga :   Shoppe Gelar Festival Belanja Online Terbesar di Indonesia

“Kami percaya bahwa membaca memberikan kesempatan unik untuk dapat lebih memahami suatu topik atau konsep yang ingin kita ketahui dan mampu memperluas pengetahuan serta meningkatkan pengembangan diri dalam berbagai aspek. Kami membawa perubahan ini melalui kerjasama dengan Worldreader, menyediakan lebih dari 40.000 e-book terbaik yang dapat diakses dengan Opera Mini. Kami pun memilih buku yang akan dihadirkan dengan harapan dapat memberikan berbagai buku yang baru, relevan, dan menarik yang tersedia dalam 70 kategori dan dalam 43 bahasa,kata Jatu Anggra.

Sebelumnya pada Januari 2018, data dari statista.com menunjukkan sebuah fakta bahwa 44% populasi masyarakat dewasa Indonesia menggunakan smartphone untuk mengambil foto dan video dimana hanya 3% yang menggunakannya untuk membaca buku maupun majalah digital. Akibatnya, sebuah studi dari Central Connecticut State University di tahun 2016 mengenai “Most Literate Nations in the World” menempatkan Indonesia sebagai negara ke-60 dari total keseluruhan 61 negara.

Sementara itu, studi dari United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) menunjukkan persentase minat baca masyarakat Indonesia hanya 1 berbanding 10.000.

Baca juga :   Momade, Brand Komestik Korea Hadir Eksklusif di Shopee

Salah satu penyebab dari rendahnya minat baca di Indonesia adalah sulitnya akses terhadap buku. Oleh karena itu, Opera dan Worldreader bermaksud untuk memperluas akses terhadap e-book dan memberdayakan masyarakat Indonesia mengenai pentingnya membaca buku untuk meningkatkan berbagai aspek dalam kehidupan kita.

 

STEVY WIDIA