Mega Pitriani Puspita : Bawa Kerajinan Bambu Ke Pasar Global

Mega Pitriani Puspita, Cofounder & Chief Marketing Officer Studo Dapur (Foto: Stevy Widia_

youngster.id - Produk kerajinan berbahan baku bambu akrab dengan kehidupan di pedesaan. Namun siapa mengira kerajinan bambu seperti tudung saji, tampah atau boboko (tempat nasi) bisa tampil di ajang pameran internasional di New York dan Jerman? Itu berkat inovasi yang dilakukan sekelompok anak muda pendiri wirausaha sosial.

Di tengah dunia yang tengah dilanda isu back to nature, Indonesia sudah dahulu memiliki berbagai produk berbahan dasar alam. Salah satunya adalah kerajinan dari anyaman bambu. Salah satu daerah yang memiliki pusat kerajinan bambu adalah Tasikmaalya, Jawa Barat. Sentra kerajinan bambu di wilayah ini cukup banyak, karena bahan baku yagn melimpah. Wilayah yang menjadi pusat pengrajin yang membuat produk kerajinan bambu Tasikmalaya yaitu di sekitar Gunung Galunggung. Antara lain daerah Nangorak, Bungur Sari, Kampung Sambong Gunung Sari, Kampung Pasir Angin, Citerewes Cimuni Geulis, Mangkubumi dan Cisayong.

Kegiatan membuat aneka produk kerajinan bambu, marak dilakukan setelah Gunung Galunggung meletus pada tahun 1982. Untuk memenuhi keinginan pelanggan para perajin  memproduksi berbagai macam dan bentuk produk, yang umumnya mempunyai fungsi dan manfaat yang dapat digunakan sehari-hari oleh pemakainya. Antara lain boboko (tempat nasi), tudung saji, berbagai tempat makanan dengan  macam bentuk dan ukuran, keranjang parsel kue, keranjang parsel buah, serta peralatan dapur dan lainnya.

Sayang, kehidupan para pengrajin ini masih jauh dari sejahtera. Bahkan, penghasilan para pengrajin ini jauh di bawah UMR Kabupaten Tasikmalaya, yang menurut data ada pada kisaran Rp 2 juta. Sehingga mereka belum mampu meningkatkan kualitas hidup yang lebih baik seperti makanan yang layak, kesehatan, apalagi pendidikan.

Terpanggil untuk menyejahterakan para pengrajin, tiga alumni ITENAS mendirikan startup bernama Studio Dapur. Mereka adalah Alain Bunjamin (CEO), Mega Pitriani Puspita (Marketing) dan Maulana Fariduddin (Finance).

“Studio Dapur adalah studio desain yang basisnya wirausaha sosial. Kami fokus pada upaya untuk meningkatkan kesejahteraan pengrajin bambu di wilayah Tasikmalaya dan sekitarnya,” uncap Mega saat ditemui youngster.id di Jakarta.

Baca juga :   2018 She Loves Tech Indonesia: Saatnya Perempuan Terlibat dalam Startup

Startup ini terpilih oleh Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) untuk ikut pameran dagang produk kriya “New York Now 2019” di  Jacob K. Javits Convention Center, New York, AS, Amerika Serikat.

“Ini adalah kali pertama kali diajak Bekraf. Tetapi sebelumnya kami sudah pernah ikut pameran di Frankfrut Jerman, Singapura, dan Malaysia. Kami ingin membawa produk kerajinan bambu ini ke pasar yang lebih luas lagi,” ungkap Mega.

Menurut perempuan bertubuh mungil ini, produk Studio Dapur bahkan sudah hadir di sejumlah gerai pusat perbelanjaan mewah di Jakarta dan Bali. Antara lain di Alun Alun Indonesia, Grand Indonesia Mall, Cayenne Home Kemang, Urban Quarter Plaza Indonesia, Urban Quarter Kelapa Gading, Vivere Lippo Village Kemang, Vivere Pondok Indah Mall, Jenggala Jimbaran Showroom.

Tetapi yagn paling membuat Mega dan kedua rekannya gembira adalah kemampuan para pengrajin yang mereka bina semakin baik dan mampu memenuhi kualitas internasional. “Kami yakin bahwa produk yang dihasilkan para pengrajin Studio Dapur dapat diterima di pasar luar negeri dengan baik,” ucapnya penuh percaya diri.

Mega Pitriani Puspita : Bawa Kerajinan Bambu Ke Pasar Global
Alain, Mega dan Maulana ingin meningkatkan kesejahteraan pengrajin bambu dengan mendirikan wirausaha sosial Studio Dapur Foto: Istimewa/youngster.id)

Kemitraan Sejajar

Studio Dapur ini dikembangkan sejak Desember 2016. Mega bercerita, ide ini lahir setelah mereka melakukan riset untuk tugas akhir kuliah di Desa Padakembang, Singaparna. Di sana mereka mendapati bahwa kerajinan bambu tidak beregenerasi. Pasalnya, nilai ekonomi dari produk yang dihasilkan sangat sedikit.

“Minimnya kesejahteraan perajin bambu membuat anak muda setempat memilih untuk bekerja ke kota, meninggalkan desa dan memilih pekerjaan lain. Akibatnya, kerajinan bambu tidak beregenerasi. Padahal kegiatan menganyam bambu memiliki banyak fungsi, seperti melestarikan nilai sosial, aktivitas kerajinan bambu itu sendiri, dan juga menjaga lahan kebun bambu agar tetap ada,” ungkap Mega.

Dari kepedulian inilah mereka bertiga memutuskan untuk membangun usaha berbasis sosial dengan nama Studio Dapur. “Nama Studio Dapur karena berbagai alasan. Pertama, produk yang kami angkat adalah seputar masak dan makan, bahkan produk pertama kami juga dibuat di dapur. Selain itu, kami juga mengambil filosofi bahwa dapur adalah rahim dari sebuah rumah, di mana di dalam dapur semua proses dari kumpul keluarga berawal,” paparnya.

Baca juga :   Portal ini Fasilitasi UMKM Jangkau Pasar Global

Menurut Mega, setelah mendirikan usaha mereka lalu kembali ke desa tempat penelitian untuk lebih memperdalam riset. Dari sana mereka memutuskan dengan modal sekitar Rp 6 juta mereka membuat desain, pengembangan serta produksi produk bambu dengan kualitas artisan.

Langkah ini tidak mudah. Bahkan, kata Mega, awalnya hanya dua orang pengrajin yaitu sepasang suami istri yang tertarik bekerjasama dengan Studio Dapur. “Banyak dari pengrajin enggan untuk mengubah desain yang sudah mereka buat bertahun-tahun. Karena itu artinya mereka harus belajar mengembangkan teknik baru. Padahal dengan demikian maka kualitas produk mereka akan meningkat dan mendapat nilai lebih,” kata Mega.

Seiring dengan berjalannya waktu, para pengrajin yang bekerjasama dengan Studio Dapur menunjukkan hasil yang lebih baik. Menurut Mega, jika dulu sebelum bergabung mereka hanya memperoleh pendapatan sekitar Rp 1,2 juta per bulan, kini mereka bisa mendapatkan penghasilan Rp 1,8 juta hingga Rp 2 juta setiap bulan.  Hal ini menjadi bukti nyata bahwa apa yang ditawarkan oleh Studio Dapur berhasil. Dengan begitu, akhirnya para pengrajin lain pun ikut serta. Sekarang sudah ada 16 orang pengrajin yang bekerja di bawah binaan Studio Dapur.

Tak sekadar menerapkan posisi pemilih dan pekerja, tetapi Studio Dapur menerapkan kolaborasi dengan konsep kemitraan yang sejajar. Oleh karena itu, selain produk para pengrajin dibeli dengan harga yang baik, para pengrajin juga mendapatkan tunjangan BPJS.

“Sepuluh persen saham Studio Dapur kami bagi dengan kelompok pengrajin yang bekerja sama dengan kami. Ini artinya mereka pun memiliki Studio Dapur dan berhak mendapat dividen setiap tahunnya,” ujar Meta.

Mega Pitriani Puspita : Bawa Kerajinan Bambu Ke Pasar Global
Melalui Studio Dapur, Mega, Alain dan Maulana fokus pada upaya untuk meningkatkan kesejahteraan pengrajin bambu di wilayah Tasikmalaya dan sekitarnya Foto: Stevy Widia/youngster.id)

Pasar Global

Bagi Mega, Studio Dapur adalah bagian dari cita-citanya. “Saya memang bercita-cita ingin punya brand dan memproduksi produk sendiri, sekaligus memberi manfaat bagi masyarakat,” ucap gadis kelahiran Bandung, 31 Maret 1993 ini.

Baca juga :   Fashion Jadi Incaran Jelang Lebaran di Lazada

Dan lewat Studio Dapur ini cita-citanya mulai terwujud. Studio Dapur memilik 35 jenis produk, di antaranya: Tray, Tudung Saji, Placemat, Basket, Gelas, dan Candle Holder. Produk yang paling laris adalah tudung saji, Boana. Studio Dapur juga membuat Suka Tray, baki bulat yang dibuat dengan aksen handle kayu jati yang melengkung. Produk ini sangat fungsional dan mudah masuk di berbagai macam gaya interior. Satwastu Tray juga merupakan set produk masih tetap menjadi best selling.

“Desain set ini menjadi ikon desain khas Studio Dapur yang menggabungkan teknik modern laminasi dengan anyaman tradisional. Desain heksagonal Satwastu Tray juga menonjolkan tingginya keahlian pengrajin kami,” kata Mega.

Saat ini mereka memproduksi 200 – 250 unit produk per bulan. Selain menyasar pasar lokal kelas menengah, Studio Dapur juga mulai masuk pasar global. Oleh karena itu, mereka aktif mengkuti kurasi yang ditawarkan sejumlah lembaga internasional. Mereka lolos pameran Ambiente di Frankfurt Jerman, dan kini mereka tampil di ajang pameran kriya, New York Now 2019.

Menurut Mega, produk mereka sudah mendapat pemesanan dari Finlandia, Belgia dan Jerman. Seiring dengan itu mereka juga terus melatih para pengrajin di sejumlah daerah agar dapat meningkatkan kapasitas produksi. “Dan itu tidak mudah. Pasalnya, membuka desa baru itu berarti mulai lagi dari awal. Harus riset lagi, dan mendesain produk unggulan tersendiri,” ujarnya.

Namun yang paling membuat dia dan kedua rekannya senang adalah keahlian sejumlah perajin bambu sudah bisa diwarisi ke anaknya, yang tadinya tidak tertarik. Mulai banyak orang baru yang belajar anyaman pola sulit yang sering mereka gunakan, yaitu anyaman dadu. Memang hingga saat ini dampaknya masih terbilang kecil, tetapi sudah mulai membuahkan hasil.

Olleh karena itu, rencananya Studio Dapur akan membuka desa binaan baru, satu masih di wilayah Singaparna dan satu lagi di wilayah Ciamis. “Target kami bisa membuka tiga desa baru lagi di tahun 2021. Sehingga pengrajin bambu semakin produktif dan menghasilkan produk-produk berkualitas dunia sehingga kesejateraan mereka juga semakin meningkat,” pungkasnya.

=========================

Mega Pitriani Puspita

Tempat Tanggal Lahir : Bandung 31 Maret 1993

Pendidikan                   : Desain Produk ITENAS

Nama Usaha                : Studio Dapur

Jabatan                         : Cofounder & Chief Marketing Officer

Mulai Usaha                : Desember 2016

Produk                         : Kerajinan Bambu

Modal Awal                : sekitar Rp 6 juta

Produksi                      : 200 – 250 pcs/bulan

Prestasi :

  • Pameran di Ambience Frankfurt Jerman
  • Pameran di New York Now 2019

=========================

STEVY WIDIA