Naikkan Pendapatan, Warung Pintar Gandeng Ovo dan Flock

(ki-ka) Saud Parulian Saragih Direktur OVO, Ivan Hadiwibowo CEO Flock, Agung Bezharie CEO Warung Pintar dan Meliza Irene East Venture. (Foto: Stevy Widia/youngster.id)

youngster.id - Untuk memberikan keuntungan lebih kepada pemilik warung tradisional, Warung Pintar menambah kemitraan dengan layanan pembayaran non tunai dan creative agency. Dengan itu akan mampu meningkatkan pendapatan dari para mitra Warung Pintar.

Co-Founder & CEO Warung Pintar Agung Bezharie Hadinegoro mengatakan, sebagai perusahaan teknologi, Warung Pintar semakin fokus untuk memberikan kebutuhan yang diinginkan mitra, dalam hal ini pemilik warung tradisional.

“Kami bekerjasama dengan OVO dan Go-Pay untuk pembayaran non-tunai. Sementara untuk menggandeng brand yang ingin melakukan kegiatan pemasaran memanfaatkan gerai warung pintar di Jabodetabek, Warung Pintar bermitra dengan Flock, sebuah layanan creative agency,” ungkap Agung saat ditemui belum lama di Jakarta.

Menurut dia, kemitraan dengan Flock sengaja dihadirkan Warung Pintar untuk memberikan kesempatan kepada brand, khususnya FMCG, melakukan kegiatan pemasaran dengan target pasar yang relevan. Bagi pemilik warung, kemitraan ini akan menambah pendapatan melalui platform Warung Pintar.

“Dengan teknologi yang kita miliki, semua data bisa di-track in dan track out oleh brand dengan mudah. Iklan pun bisa lebih targeted dan bisa dikustomisasi oleh brand sesuai dengan kebutuhan,” kata Agung.

Baca juga :   Tips Menghindari Peretasan Akun Instagram

Warung Pintar mencatat selama ini mampu meningkatkan revenue dari mitra Warung Pintar hingga 37%. Dengan 34 principal partner yang ada, Warung Pintar menyediakan sekitar 370 produk. Sementara itu terdapat empat ribu warung tradisional yang melakukan pendaftaran untuk menjadi mitra di seluruh Indonesia. 70% permintaan berasal dari kawasan Jabodetabek.

“Kami masih memiliki rencana untuk melakukan ekspansi di luar Jabodetabek. tentunya kami memilih lokasi yang fast growing dengan pendekatan entrepreneur network yang memiliki keinginan untuk maju,” kata Agung lagi.

Nantinya iklan yang tayang di masing-masing warung akan disesuaikan dengan lokasi, cuaca, hingga tren yang ada. Media yang digunakan nantinya adalah televisi. Rencananya media iklan di seluruh mitra Warung Pintar akan bisa live dalam waktu dekat.

“Rencananya akan ada sekitar 30 lebih brand yang siap untuk beriklan di Warung Pintar. Sebagian besar adalah perusahaan FMCG yang ingin merangkul lebih banyak lagi target pengguna,” kata CEO Flock Ivan Hady Wibowo.

Sementara itu, Saud Parulian Saragih Direktur OVO mengatakan, Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) menjadi target yang akan konsisten dirangkul OVO mengingat perannya di perekonomian nasional yang cukup besar.Data Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, UMKM menyumbang PDB hingga 60,34%. “Tapi masih banyak yang harus kita capai di UMKM, saat ini baru 8%saja yang tersentuh digital payment,” tambahnya.

Baca juga :   Orang Tua Indonesia Lebih Suka Anak Bersekolah ke Luar Negeri

i.

STEVY WIDIA