Pertumbuhan Ekonomi Kreatif Positif

Kepala Bekraf Triawan Munaf. (Foto : Stevy Widia/youngster.id)

youngster.id - Sektor ekonomi kreatif memberikan sumbangsih terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). Bahkan, pertumbuhan industri kreatif Indonesia ini selalu positif. Bahkan setiap tahun terjadi peningkatan nilai ekonomi kreatif PDB minimal Rp100 triliun.

Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Triawan Munaf mengatakan, kontribusi ekonomi kreatif Indonesia pada tahun 2018 sebesar Rp1.105 triliun. Ini berarti naik dari tahun sebelumnya yang mencapai Rp1.009 triliun.

Menurut Triawan, ada tiga sektor yang memberikan kontribusi besar dalam industri ekonomi kreatif, yakni fesyen, kuliner, dan craft/kriya. Saat ini, UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah) berbasis ekonomi kreatif dengan mudah meraih pasar dengan dukungan e-commerce.

“Bekraf mendorong agar para pelaku UMKM ini tidak hanya sebagai UMKM saja, tapi menjadi usahawan baru dengan penghasilan miliaran rupiah demi menyejahterakan ekonomi Indonesia,” kata Triawan belum lama ini di Jakarta.

Menurut Triawan, saat ini pemerintah mendukung berkembangnya akses internet di seluruh pelosok Indonesia dengan menggunakan Palapa Ring. Palapa Ring adalah jaringan optik yang berada di 57 kabupaten/kota dan wilayah 3 T (terdepan, terluar, dan tertinggal) yang mendukung penetrasi internet di seluruh Indonesia.

Baca juga :   Kolaborasi Kunci Pengembangan Ekosistem Ekonomi Kreatif

“Adanya Palapa Ring, luar biasa terhubungannya antara daerah yang satu dengan yang lain. Diharapkan ke depannya kontribusi ekonomi kreatif yang sekarang ini saja pada PDB sudah setiap tahun sebesar Rp100 triliun, dapat bertambah atau double,” ungkapnya.

Ia mengingatkan agar pelaku pasar Indonesia meniru strategi Tiongkok dalam memanfaatkan pasar mereka sendiri. “Setelah itu, melakukan ekspansi ke luar negeri. Local first and global later,” ujar Triawan.

STEVY WIDIA