Produk Kerajinan Indonesia Unjuk Gigi di Jerman

Paviliun Indonesiadalam ajang Ambiente 2017 Jerman. (Foto: Kemenperin/Youngsters.id)

youngster.id - Produk kerajinan dari Indonesia mendapat perhatian dari masyarkat Jerman pada pameran internasional Ambiente. Ini merupakan salah satu pameran dagang terbesar untuk sektor barang konsumen dan ajang temu bisnis para pelaku usaha di sektor dekorasi interior, cinderamata dan kerajinan adikarya tahunan di Frankfurt, Jerman., oleh Messe Frankfurt.

Kehadiran produk IKM ini atas inisiasi Kementerian Perindustrian yang terus meningkatkan promosi IKM.
“Kami terus berupaya meningkatkan daya saing industri nasional termasuk IKM agar mampu berkompetisi sekaligus membuka akses pasar yang lebih luas di tingkat global. Beberapa inisiatif program yang bertujuan membuka pasar secara global seperti mengikuti pameran internasional, program pelatihan, jaring suplai bilateral, dan pendidikan kejuruan,” kata Harjanto Dirjen Ketahanan dan Pengembangan Akses Industri Internasional (KPAII), Harjanto, dalam siaran pers Minggu (12/2/2017).

Tahun ini, jumlah peserta yang difasilitasi Ditjen IKM Kementerian Perindustrian sebanyak delapan IKM yang tergabung dalam Paviliun Indonesia, yaitu Wiracana (kipas), Seloagro (kerajinan rotan), Batu Inbali (batu alam), Cendana Permai (papan kayu), Surya Bali Taksu (kerajinan kayu), Bali Bakti Anggara (kerajinan kayu), Bali Wirama (kerajinan logam), dan Industri Classica Variasi (kerajinan kayu).

Baca juga :   Kasmu.id, Fintech Pinjam Meminjam Bagi UKM Bali

Sementara itu Direktur Jenderal IKM Kementerian Perindustrian, Gati Wibawaningsih, menegaskan, banyak produk industri dalam negeri yang telah mampu unggul di pasar ekspor, terutama untuk IKM kerajinan. “Untuk itu, kami terus memacu agar mereka meningkatkan inovasi dalam desain dan kemasannya. Jadi perlu melihat tren dan selera pasar dunia saat ini,” ujarnya.

Upaya mendorong daya saing produk industri nasional, lanjut Wibawaningsih, dilakukan pula melalui peningkatan kompetensi sumber daya manusianya melalui pendidikan dan pelatihan.

“Kami juga akan memberikan masukan dan motivasi akan pentingnya peran R&D dan services dalam rangka peningkatan kompetensi dan kapabilitas industri serta memberikan nilai tambah yang lebih besar,” paparnya.

Melalui keikut sertaan dalam ajang Ambiente 2017, Gati berharap produk IKM kerajinan Indonesia yang ikut serta semakin dikenal sekaligus mendorong ekspor ke pasar Eropa. “Diharapkan pula para IKM kerajinan kita dapat menjaring informasi mengenai tren pasar home décor terbaru di Eropa untuk pengembangan desain produksinya,” tuturnya.

Gati menyebutkan, nilai ekspor produk kerajinan Indonesia ke seluruh dunia pada Januari-Oktober 2016 mencapai USD 615,7 juta. Angka ini meningkat sekitar lima persen dibandingkan dengan periode yang sama di tahun 2015.

Baca juga :   Kemenperin Gencar Cetak Wirausaha

Penyelenggaraan Ambiente ke-68 kali, berlangsung 10-14 Februari 2017. Pameran tersebut diikuti 4.387 peserta dari 96 negara, antara lain Indonesia, Jerman, Perancis, Italia, Belanda, Spanyol, Portugal, Swiss, Turki, Inggris, China, Thailand, Korea Selatan, Malaysia, Pakistan, Philipina, Vietnam, India serta negara-negara di Afrika dan Amerika Selatan.

STEVY WIDIA