Bekraf: Indonesia-Korsel Kerja Sama Produksi Konten TV

Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf), Triawan Munaf (kiri) dan ketua Korean Cultural Center, Rezky Kim (kanan). (Foto: Bekraf/Youngsters.id)

youngster.id - Korea Selatan akan merealisasikan investasi di sektor industri kreatif. Salah satunya adalah dengan kerja sama untuk memproduksi konten televisi. Kerjasama ini diharapkan dapat mengembangkan konten TV berkualitas dan mengekspornya hingga ke luar negeri, seperti yang dilakukan Korea Selatan.

Demikian disampaikan Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Triawan Munaf dalam jumpa pers tentang Indonesia-Korea Business Summit, Rabu (8/3/2017) di Jakarta. “Yang sudah terealisasi itu NET TV dengan KBS dan CJ Entertainment untuk join venture produksi membuat konten TV yang baik, baik untuk TV terestrial, TV berbayar dan TV digital,” kata Triawan.

Menurut Triawan, ketiga perusahaan itu telah menandatangani kontrak dan tengah melakukan pengembangan konten dan riset untuk naskah. “Ini penting, karena mereka kalau investasi di bidang drama, misalnya, tidak bisa langsung jadi. Mereka harus riset dulu dan pembicaraan relevan dengan berbagai pihak agar kontennya bisa prima,” ujarnya.

Kepala Bekraf itu mengaku ingin mengembangkan konten TV berkualitas dan mengekspornya hingga ke luar negeri, seperti yang dilakukan Korea Selatan. Ia mencontohkan, salah satu saluran TV Korea Selatan, MBC, bahkan telah memproduksi dan mengekspor lebih dari drama seri berbasis kerajaan ke 120 negara.

Baca juga :   Bekraf Jaring 100 Startup Kuliner Terbaik Untuk Pasar Global

“Padahal Korea kerajaannya cuma satu atau dua tapi bisa ekspor ke 120 negara. Indonesia kenapa tidak bisa? Padahal di sini banyak kerajaan,” ujarnya.

Ia berharap kerja sama Indonesia dan Korea Selatan di subsektor konten televisi dan video dapat terealisasi dengan baik. Subsektor lain juga diharapkan bisa maju, terutama kuliner dan fesyen.

“Kita tidak mau dilihat sebagai pasar saja. Dengan sistem yang baik dari Korea dan bisa produksi bersama, diharapkan kita juga bisa memasarkan produk kita lewat Korea,” pungkas Triawan.

STEVY WIDIA