Multifinance Danapac Akuisisi Digital Tunai Kita

Ilustrasi tren financial Technology (Foto: Istimewa/Youngsters.id)

youngster.id - Perusahaan pembiayaan Danasupra Erapacific (Danapac) mengumumkan akuisisi startup p2p lending Digital Tunai Kita (DTK). Langkah ini diharapakan dapat menurunkan kredit macet dalam penyaluran pembiayaan melalui startup financial technology (fintech).

Presiden Direktur Danapac Odang Muchtar mengungkapkan, perusahaan tengah dalam proses due diligence atas kesepakatan jual beli saham DTK yang masih berjalan. Danatrac telah menandatangani dokumen Perjanjian Jual Beli Saham Bersyarat (PJBSB) untuk membeli saham DTK dari Kresna Usaha Kreatif (KUK), anak usaha Kresna Graha Investama, dan JAS Kapital pada 6 Maret 2018. Diprediksi finalisasi transaksi bakal rampung pada Mei 2018.

“Sebagai listed company, perseroan akan selalu mematuhi seluruh peraturan dan perundangan yang berlaku dan menjunjung tinggi prinsip GCG, dan kehati-hatian guna menciptakan nilai tambah yang maksimal dan berkelanjutan tinggi bagi para pemangku kepentingan perseroan,” tuturnya seperti dikutip dari keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia baru-baru ini.

Menurut Odang, rencana pemanfaatan teknologi terkini adalah salah satu strategi utama perseroan guna memantapkan posisinya sebagai perusahaan pembiayaan terkemuka. Terlebih, teknologi lending robot yang dimiliki DTK dinilai penting untuk membantu perseroan terutama dalam hal proses modernisasi proses credit underwriting dan manajemen kredit macet berdasarkan analisa kredit dari sisi perilaku pemohon kredit.

Baca juga :   AFPRI, Asosiasi Khusus Fintech Lending

“Investasi di DTK merupakan salah satu langkah yang diambil perseroan untuk mempercepat adopsi teknologi dan selalu berada satu langkah di depan di antara para pesaingnya di pasar, tidak hanya dalam hal peningkatan kepuasan konsumen namun juga dalam memperkokoh sistem manajemen risiko perseroan,” sambungnya.

DTK telah terdaftar di OJK sejak 24 Agustus 2017, merupakan startup yang bergerak di segmen p2p lending dengan memanfaatkan kombinasi antara prinsip finansial, teknologi mobile, big data, dan machine learning untuk menghasilkan lending robot. Bagi penyandang dana, teknologi tersebut dipakai untuk mengevaluasi kelayakan kredit konsumen, mencegah fraud, dan menyetujui pengajuan pinjaman.

Dalam model bisnisnya, DTK bekerja sama dengan multifinance dan perbankan untuk mempermudah akses konsumen mendapatkan kredit tanpa agunan, pembiayaan pembelian barang, serta menurunkan kredit macet secara signifikan.

Saat ini DTK menawarkan pinjaman cicilan tunai berkisar Rp4 juta sampai Rp20 juta yang dapat diangsur dengan tenor 3-6 bulan. Produk lainnya untuk pinjaman jangka pendek berkisar Rp1 juta sampai Rp5 juta dengan tenor fleksibel antara 10-30 hari.

Baca juga :   Tokopedia Rebut Juara Kedua di Ajang Sequoia Hack 2016

 

STEVY WIDIA