Setahun GrabHitch Bike Beri Dampak Positif Pada Kota Satelit

Grab luncurkan Grabhitch untuk wilayah pinggiran Jakarta. (Foto: Istimewa/Youngsters.id)

YOUNGSTER.id - Selama satu tahun terakhir, GrabHitch Bike tak hanya berhasil memperoleh sambutan hangat dari para penggunanya, tetapi juga secara aktif memberikan sejumlah dampak positif yang sejalan dengan tujuannya untuk turut berperan serta mengatasi kemacetan di ibu kota Indonesia.

Mediko Azwar, Marketing Director Grab Indonesia mengatakan, GrabHitch Bike merupakan layanan yang mencocokkan pengemudi sepeda motor yang melakukan perjalanan ke tempat kerja dengan penumpang yang memiliki rute yang sama sehingga memungkinkan keduanya melakukan perjalanan bersama-sama.

Selama satu tahun kehadirannya, layanan ini telah menghubungkan 820.000 pengguna yang membuat perjalanan jarak jauh door-to-door kian terjangkau dan menyenangkan dengan kesempatan untuk berbagi biaya perjalanan serta bersosialisasi saat pemberhentian dalam perjalanan jarak jauhnya.

“Kami mendapati banyak kota yang memiliki tingkat kemacetan yang tinggi dengan kepemilikan mobil yang rendah, namun dengan kepemilikan sepeda motor yang tinggi. Ini dapat menjadi pasar yang lebih menjanjikan bagi ‘bike-pooling’, dibandingkan carpooling. Untuk itu, langkah pertama kami memasuki ranah ride-sharing di Jakarta tahun lalu adalah melalui layanan GrabHitch Bike dengan memanfaatkan permintaan yang ada untuk perjalanan harian antara pusat kota dan kota-kota satelitnya seperti Bekasi, Depok, dan Tangerang,” papar Mediko keterangan resmi Jumat (20/10/2017) di Jakarta.

Mediko juga mengungkapkan, dengan memungkinkan para komuter berbagi tumpangan, layanan ini juga telah berkontribusi dalam mengurangi 1.057 sepeda motor yang melakukan perjalanan menuju Jakarta per hari dan mengurangi 1,6 juta kilogram emisi karbon per tahun.
Total emisi karbon tersebut setara dengan jumlah karbon dioksida (CO2) yang dihasilkan oleh lampu meja belajar untuk 4.500 anak untuk belajar sehari penuh dalam setahun. Dengan kata lain, layanan ini telah berkontribusi dalam mengurangi kemacetan sekaligus mendorong gaya hidup yang lebih ramah lingkungan.

Dengan dampak positif tersebut, Grab berkomitmen untuk terus membudayakan konsep bike-pooling dan menghadirkan manfaat yang dapat dirasakan oleh lebih banyak komuter yang tinggal di wilayah pinggiran Jakarta serta masyarakat pada umumnya. Tiga manfaat utama yang tersedia untuk para pengguna GrabHitch Bike dan masyarakat pada umumnya antara lain optimisasi kendaraan untuk membawa sesama komuter, pemangkasan biaya pribadi, dan pengurangan kemacetan, serta emisi karbon.

“Permasalahan kemacetan di Jakarta merupakan hal yang rumit dan membutuhkan solusi beragam. Bike-pooling dapat menjadi alternatif tambahan yang tepat bagi moda transportasi di kota untuk membantu mengatasi kemacetan. Dengan adanya kebiasaan di antara masyarakat Indonesia yang memberikan tumpangan kepada teman-temannya, kami yakin terdapat peluang yang besar untuk meningkatkan kualitas transportasi di kota ini dengan berbagi jalan, sepeda motor, dan perjalanan. Oleh karena itu, kami sangat bersemangat untuk terus membudayakan konsep bike-pooling melalui GrabHitch Bike dan tidak sabar untuk melihat bagaimana layanan ini berkontribusi secara positif terhadap perkembangan transportasi di kota ini,” tutupnya.

STEVY WIDIA