Tren Ancaman Kejahatan Siber Bagi Dunia Usaha dan Pemerintahan Di Tahun 2023

kejahatan-siber

Kejahatan siber. (Foto : Ilustrasi/istimewa)

youngster.id - Pelaku usaha dan pemerintah harus mempersiapkan diri terhadap ancaman para penjahat siber di dunia maya. Para peneliti memprediksi aksi pemerasan media, kebocoran data palsu, hingga serangan melalui cloud akan marak di tahun 2023.

“Lanskap ancaman siber berkembang pesat, dan perusahaan dipaksa untuk beradaptasi dengan cepat. Untuk melindungi bisnis besar atau lembaga pemerintahan dari tren ancaman, perlu untuk memantau jejak digital organisasi. Penyelidikan mendalam dan menanggapi insiden menjadi sangat penting, karena tidak mungkin untuk dapat selalu menghentikan penyerang sebelum mereka menembus perimeter. Namun, mencegah laju serangan dan membatasi potensi kerusakan adalah tugas yang sangat layak dilakukan,” kata Anna Pavlovskaya, Analis Layanan Keamanan di Kaspersky dalam keterangannya, Rabu (25/1/2023).

Berikut laporan dari Kaspersky Security Bulletin (KSB) berupa rangkaian prediksi dan laporan analitik tahunan tentang perubahan penting dalam dunia keamanan siber.

Blackmailing: postingan publik para peretas hingga kebocoran data

Aktor ransomware semakin banyak memposting tentang insiden peretasan baru yang sukses dilakukan pada bisnis di blog mereka – jumlah publikasi semacam itu bertambah pada tahun 2022. Jumlah puncaknya melebihi 500 per bulan, dan ini terjadi beberapa kali antara akhir tahun 2021 dan paruh pertama tahun 2022. Ini sebanding dengan 200 hingga 300 postingan yang diamati setiap bulan oleh para ahli di awal tahun 2021. Para peretas juga terpantau aktif pada akhir tahun lalu: yaitu di bulan September dan November, Kaspersky Digital Footprint Intelligence masing-masing melacak sekitar 400 dan 500 postingan.

Penjahat dunia maya biasanya menjangkau korban secara langsung, tetapi sekarang mereka segera memposting tentang pelanggaran keamanan di blog mereka, seperti mengatur penghitung waktu mundur untuk publikasi data yang bocor alih-alih meminta tebusan secara pribadi. Tren kelam ini akan terus berkembang di tahun 2023 karena taktik ini menguntungkan para penjahat dunia maya baik korban membayar atau tidak. Data sering dilelang, dengan tawaran penutupan terkadang melebihi uang tebusan yang diminta.

Penjahat dunia maya memposting tentang kebocoran palsu untuk meningkatkan reputasi mereka

Posting blog tentang pemerasan menarik perhatian media, dan beberapa aktor yang kurang dikenal mungkin memanfaatkan ini pada tahun 2023, dengan mengklaim bahwa mereka diduga telah meretas sebuah perusahaan. Apakah peretasan itu benar-benar terjadi atau tidak, laporan kebocoran tersebut dapat merugikan bisnis. Kunci untuk tetap aman adalah mengidentifikasi pesan-pesan ini secara tepat waktu dan memulai proses respons yang serupa dengan yang diterapkan dalam insiden keamanan informasi.

Lebih banyak kebocoran data pribadi, email korporat berisiko

Para ahli memperkirakan tren kebocoran data pribadi akan berlanjut hingga tahun 2023. Meskipun secara langsung memengaruhi privasi individu, keamanan siber perusahaan juga berisiko. Orang sering menggunakan alamat email kantor untuk mendaftar ke situs pihak ketiga, yang dapat terkena kebocoran data. Ketika informasi sensitif seperti alamat email dapat diakses publik, hal itu dapat menarik perhatian para penjahat dunia maya dan memicu diskusi tentang potensi serangan terhadap organisasi di situs web darknet; selain itu, data dapat digunakan untuk phishing dan rekayasa sosial.

Malware-as-a-service, serangan melalui cloud, dan sumber data yang disusupi di web gelap

Para ahli juga memperkirakan serangan ransomware tumbuh serupa karena munculnya alat malware-as-a-service (MaaS). Kompleksitas serangan akan meningkat, artinya sistem otomatis tidak akan cukup untuk memastikan keamanan yang lengkap. Selain itu, teknologi cloud akan menjadi vektor serangan yang populer, karena digitalisasi meningkatkan risiko keamanan siber. Selain itu, penjahat dunia maya akan lebih sering menyadap situs web gelap pada tahun 2023 untuk membeli akses ke organisasi yang sebelumnya disusupi.

 

STEVY WIDIA

Exit mobile version