Veiris, Ekosistem Verifisikasi Pelanggan Berbasis Blockchain

Teknologi visual komputer untuk proses Know Your Customer (KYC) bagi perusahaan. (Foto: istimewa/youngster.id)

youngster.id - Selama ini, perusahaan yang bergerak di sektor perbankan, teknologi finansial, wisata, serta asuransi harus mengumpulkan foto kartu identitas yang menampilkan wajah pelanggan untuk memverifikasi identitas mereka. Namun kini hadir teknologi verifikasi berbasis blockchain.

Teknologi ini dihadirkan oleh Veiris perusahaan teknologi dengan teknologi visual komputer untuk membantu proses Know Your Customer (KYC) bagi perusahaan. “Veiris ingin menjadi landasan utama dalam jaringan KYC, terutama untuk perusahaan di sektor fintech, pariwisata, bank, asuransi, dan perusahaan lainnya,” kata Anwar Yunus CEO Veiris dalam keterangannya baru-baru ini.

Selain Anwar, startup ini digwangi oleh, Gabriel Rey sebagai Chief Technology Officer, dan Kevin Chen sebagai Chief Operating Officer. Sebelumnya, Anwar mendirikan salah satu situs kupon promo terbesar di Indonesia, yaitu Dealjava. Rey adalah pendiri dan CTO Triv, sebuah bitcoin exchange. Sementara Kevin adalah pengusaha Singapura yang mendirikan Keytech Group, sebuah perusahaan yang melayani sektor infrastruktur dan keamanan IT.

“Veiris membantu para pelaku bisnis untuk memverifikasi kebenaran identitas lewat algoritma gambar, wajah, warna, serta tulisan. Dengan begitu, kami percaya bahwa Veiris bisa membantu mereka mendapatkan penghasilan lebih tinggi dengan memastikan orisinalitas dan kepemilikan dokumen gambar yang akurat,” kata Anwar lagi.

Baca juga :   JD.ID Gelar Promo “JD Half”

Menurut dia, kehadiran Veiris untuk menjawab masalah dalap proses pelayanan pelanggan menjadi terhambat karena verifikasi yang memakan banyak waktu. Sementara bagi pelanggan, mereka pun harus menunggu lama sampai perusahaan berhasil membenarkan identifikasi mereka.

Proses ini memakan waktu beberapa jam, bahkan beberapa hari, tergantung pada jenis dan kapabilitas perusahaan. Dengan Veiris, kini perusahaan dan bank bisa menggunakan ekosistem visual komputer yang terdesentralisasi, untuk memverifikasi data pelanggan dengan lebih cepat, seperti dari gambar wajah, warna dokumen, hingga informasi tulisan dengan institusi mitra.

Cara ini sekaligus mengurangi risiko pemalsuan dokumen secara signifikan. Saat ini, Veiris sedang bekerjasama dengan para pelaku bisnis terkait, termasuk perusahaan payment gateway dan bitcoin exchange di Indonesia. Selain itu, Veiris juga sedang menjalankan uji coba dengan beberapa bank di Indonesia. Hasilnya, waktu tunggu bagi para pelanggan menurun secara drastis.

Anwar menambahkan bahwa Veiris akan menjadi perusahaan pertama di dunia yang membawa kecanggihan visual komputer berbasis blockchain kepada jaringan perusahaan KYC. “Ekosistem kami akan segera mendeteksi apabila ada oknum yang mencoba mengubah informasi atau wajah dalam kartu identitas dan paspor,” jelas Anwar.

Baca juga :   ShopBack Bidik Traveller Perjalanan Wisata

Bagi para pelanggan, hal ini akan membuat mereka merasa lebih nyaman karena data mereka selalu terlindungi. Mereka juga bisa tahu ketika seseorang mencoba menggunakan atau mengubah data mereka. Singkatnya, Veiris membuat verifikasi jarak jauh semudah dan seakurat proses verifikasi secara face-to-face.

Melalui penjualan token yang akan dimulai pada kuarter kedua tahun 2018, Veiris bertujuan untuk mengumpulkan dana agar dapat membangun ekosistem untuk bank, pariwisata, fintech, asuransi dan perusahaan lain dengan lebih baik.

Penjualan token akan dibatasi hingga US$ 18 juta (sekitar Rp 247 miliar) dan diadakan di beberapa bursa yang akan diumumkan dalam beberapa minggu mendatang.

 

STEVY WIDIA