Waspadai Ancaman Keamanan Pada Inovasi Kota Cerdas

Perencanaan kota telah mengarah ke konsep smartcity.(Foto: Ilustrasi/Youngster.id)

youngster.id - Kota-kota di kawasan Asia Pasifik semakin pintar. Tetapi ada risiko keamanan dunia maya yang menyertai adopsi teknologi dan infrastruktur yang semakin canggih. Penelitian Proptech dalam laporan Clicks and Mortar : The Growing Influnce of Proptect menganalisa ancaman tersebut.

“Proptech adalah alat utama dalam pengembangan kota di masa depan dan kami dalam bisnis real estate memiliki peran penting, terutama dalam pengembangan dan pengelolaan properti cerdas. Investasi infrastruktur digital semakin penting bagi kota-kota untuk menciptakan lingkungan yang lebih layak huni dan menarik serta mempertahankan talenta terbaik,” kata Albert Ovidi, Chief Operating Officer, JLL Asia Pacific dalam siaran pers, Selasa (3/4/2018).

Inisiatif kota pintar sedang dilaksanakan di seluruh dunia dengan banyak contoh profil tinggi di Asia Pasifik. India telah mengumumkan niatnya untuk mengubah 100 kotamadya dengan Misi Kota Cerdas, lebih dari 500 kota di China telah memulai transformasi cerdas mereka, sementara Jepang dan Korea sudah membanggakan proyek kota cerdas. Singapura sedang mengembangkan visi Negara Cerdas, yang diluncurkan pada tahun 2014. Bahkan dana investasi ASEAN-Australia mengumumkan dukungan senilai US$ 23 juta untuk mendukung kota-kota pintar di Asia Tenggara.

Baca juga :   Kunci Menjadi Developer Hebat

“Namun mempertimbangkan akselerasi wilayah dalam penggunaan Internet of Things (IoT) dan ketergantungan yang tinggi pada pengumpulan data dan analisis, sangat penting bagi kota cerdas untuk mengembangkan perlindungan yang efektif terhadap risiko dunia maya,” ucap Albert.

Dalam apa yang bisa menjadi salah satu tren teknologi paling mengesankan di 2018, konvergensi blockchain dan IoT (BIoT) menjadi salah satu solusi untuk memerangi risiko cyber. BIoT diharapkan untuk meluncurkan berbagai layanan dan bisnis baru, di antaranya gedung dan rumah pintar yang menguntungkan. BIoT akan memungkinkan akses real-time ke data dari sensor, dengan perlindungan penawaran blockchain. Yang paling penting adalah membangun kepercayaan, mengurangi waktu dan mempercepat transaksi.

“Ketika ruang proptech berkembang, terdapat peluang besar bagi pemilik dan penghuni real estate. Kota dan tempat kerja yang lebih cerdas membawa nilai yang luar biasa. Tetapi untuk mendapatkan manfaat penuh mereka, kami harus memprioritaskan ketahanan sistemik untuk memastikan kami mengelola potensi risiko,” kata Albert lagi.

Menurut laporan ini, semakin industri real estat menjadi lebih maju secara teknologi, maka resiko dunia maya juga semakin meningkat. Meskipun sebagian besar proptech start-up lebih banyak melayani sektor perumahan; bukan berarti sektor komersial terhindar dari resiko. Bahkan, pemilik properti dan penyewa menghadapi tekanan karena munculnya gedung pintar di mana mereka memiliki sistem manajemen gedung pada ponsel pintar mereka.

Baca juga :   Adopsi IoT Berimbas Pada Pendapatan Negara

“Banyak inovasi menarik yang dikembangkan di sektor proptech, seperti kontrol rumah pintar atau drone untuk manajemen properti, memiliki potensi untuk meningkatkan pengalaman pengguna, menghemat waktu, uang dan energi. Sebagai perusahaan, kami berkomitmen untuk memanfaatkan teknologi terbaru untuk menyediakan produk dan layanan baru bagi klien kami. Tetapi kami juga harus mempertimbangkan implikasi dari keamanan data dan privasi ketika sektor ini berkembang,” papar George Thomas, Chief Information Officer, JLL Asia Pacific.



STEVY WIDIA