Dapat Suntikan Dana, Kargo Technologies Perkuat Konektivitas Logistik untuk Pasar Asia Tenggara

Kargo Technologies

(ki-ka) Yodi Aditya dan Tiger Fang Founder Kargo Technologies. (Foto: dealstreetasia)

youngster.id - Kargo Technologies, marketplace logistik di Indonesia, mendapatkan pendanaan dalam bentuk convertible notes dari Teleport, anak perusahaan logistik AirAsia Group. Pendanaan ini selain mendukung Kargo menyediakan solusi logistik terintegrasi di Indonesia, juga membuka peluang untuk menggabungkan konektivitas udara dengan kemampuan truk Kargo di darat.

Wakil Presiden Operasional Kargo, Marselinus Erick mengungkapkan, kemitraan ini menggabungkan kemampuan jarak menengah Kargo dengan keahlian jarak jauh Teleport. Investasi ini juga akan memperluas kemampuan jarak menengah Teleport untuk melampaui kargo udara, menggabungkan konektivitas udara dengan kemampuan darat, serta memanfaatkan teknologi dan jaringan truk yang kuat dari Kargo.

“Dengan kemitraan ini, kami akan  memanfaatkan basis pelanggan Teleport dan menangani mereka berdasarkan keahlian kami. Kargo akan dapat memenuhi layanan mid-mile di darat, sedangkan Teleport akan dapat memenuhi kebutuhan kargo udara dan last-mile. Ini akan meningkatkan penawaran kami dan meningkatkan efisiensi pemenuhan kepada pelanggan kami, ” kata Marselinus dalam keterangan pers, Senin (7/2/2022).

Dia menegaskan, Kargo akan menjawab tantangan yang dihadapi industri logistik dalam proses rantai pasok dengan solusi komprehensif yang dipadukan dengan data dan teknologi terkini. Bisnis dari semua ukuran sekarang dapat mengirimkan barang mereka ke lebih banyak tempat di seluruh Indonesia dan Asia Tenggara dalam waktu kurang dari 24 jam.

Co-Founder dan CEO Kargo, Tiger Fang, menambahkan, kemitraan strategis dengan Teleport akan membantu pihaknya menjadi multi-modal, memperluas rantai nilai secara horizontal. “Kami berharap kemitraan ini dapat saling menguntungkan kedua belah pihak dengan menumbuhkan kehadiran satu sama lain di Asia Tenggara pada tahun 2022 seiring dengan upaya kami untuk memecahkan masalah logistik yang selalu hijau di kawasan ini,” ujarnya.

Sementara itu, CEO Teleport, Pete Chareonwongsak mengatakan, kerja sama ini dilakukan untuk memberikan solusi dalam memfasilitasi ekosistem logistik yang terintegrasi. Ia meyakini kerjasama kedua pihak dapat memberikan hasil positif bagi perkembangan kota-kota berkembang di Indonesia khususnya, dan Asia Tenggara pada umumnya.

“Kami memahami bahwa kota dengan pertumbuhan tercepat di masa depan adalah kota kelas menengah. Kita perlu melampaui jaringan untuk menghubungkan kota-kota berkembang ini. Kemitraan dengan Kargo membuat kami siap untuk melintasi Asia Tenggara,” tambahnya.

Selama pandemi, mitra Kargo mendapatkan lebih dari dua kali lipat jumlah pekerjaan dibandingkan   tanpa dukungan platform. Saat ini, Kargo memiliki lebih dari 75.000 armada di jaringannya. Beberapa bulan yang lalu, Kargo juga meluncurkan KargoNexus, yang menawarkan SaaS kepada perusahaan, untuk membantu menerapkan pemantauan dan pelacakan secara tepat untuk evaluasi kinerja dan analisis operasi logistik mereka.

 

STEVY WIDIA

Exit mobile version