Aturan Pajak e-Commerce Akan Fokus Pada Barang Impor

Menteri Keuangan, Sri Mulyani (Foto: Kemenkeu/youngster.id)

youngster.id - Kementerian Keuangan (Kemkeu) tengah menyusun aturan pabean dan pajak bagi bisnis jual beli online (e-commerce) berupa Peraturan Menteri Keuangan (PMK). Aturan pajak e-commerce ini akan fokus pada barang impor.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, dari sisi kepabeanan maupun pajak, pihaknya memformulasikan aturan yang mengimbangi masuknya barang impor dari e-commerce luar negeri. Bahwa pihaknya tengah berunding untuk menerapkan tarif PPh final yang lebih kecil bagi pengusaha UMKM yang bergerak di bidang e-commerce.

“Kami akan melakukan satu paket insentif seperti penurunan dari PPh final untuk usaha kecil menengah karena banyak sekali yang masuk di dalam e-commerce digital ini,” kata Sri Mulyani, Senin (15/1/2018) dilansir Antara.

Menurut Sri Mulyani, kondisi tersebut untuk bisa meningkatkan daya kompetitif para pengusaha UMKM e-commerce terutama terhadap serbuan barang impor. “Sehingga pelaku usaha kecil makin meningkat dan mampu memasukkan dirinya dalam platform digital dan kami juga bisa mengimbangi masuknya banyak sekali barang impor dari sisi konsumsi.

Baca juga :   Demi Penggemar K-Pop Shopee Gandeng YG Group

Direktur Peraturan Perpajakan I Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Arif Yanuar mengatakan, pihaknya akan melihat PP 46 terlebih dahulu dalam hal PPh final untuk UMKM e-commerce ini. “Kalau PP 46 mau diturunkan (tarifnya), kami tinggal sesuaikan di kata-katanya saja bahwa ketentuan yang omzetnya sekian mengikuti PP. Kan ada wacana berubahan itu,” jelas dia.

Adapun dari sisi PPN, pemerintah mempertimbangkan untuk tidak memberlakukan siapa yang akan menjadi wajib pungut (WAPU), tetapi pemerintah akan bermitra dengan satu pihak sebagai penyetor. “Kami tidak mengenal WAPU, tapi akan ada partnership di satu pihak yang membantu menyetorkan,” ujarnya.

Namun demikian, ia belum membeberkan lebih lanjut siapa yang akan dijadikan penyetor tersebut. Sebab, pemerintah harus terlebih dahulu duduk bersama dengan pihak terkait. Sisi kepabeanan, Direktur Jenderal Bea Cukai Heru Pambudi mengatakan bahwa pihaknya lebih mengatur dari sisi cross-border atau lintas negara. Untuk meringankan, kelihatannya semua barang dagangan e-commerce dari luar negeri yang dikirim ke Indonesia akan dikenai bea masuk agar ada kesetaraan dengan barang dari dalam negeri.

Baca juga :   Bandung, Tuan Rumah ATF 2016

“Saat ini, ada aturan di perpajakan bahwa barang kiriman impor dengan nilai sampai US$100 tidak dikenakan bea masuk oleh negara. “Ini pasti akan diseimbangkan,” kata Heru.

 

STEVY WIDIA