Bekraf Ajak Diaspora Kembangan Ekonomi Kreatif

Triawan Munaf, Kepala Badan Ekonomi Kreatif. (Foto : Istimewa/Youngsters.id)

YOUNGSTER.id - Badan Ekonomi Kreatif mengajak diaspora atau warga negara Indonesia yang bermukim di luar negeri bekerja sama serta mendukung pengembangan ekonomi kreatif nasional.Aset bangsa potensial tersebut diharapkan bersedia bekerja sama dengan pemerintah Indonesia untuk mengembangkan industri kreatif nasional.

“Diaspora ini harus dipeluk karena mereka dapat berkontribusi dan mewakili Indonesia di luar negeri,” kata Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Triawan Munaf dalam Public Expose Kerja Sama Bekraf-BPS, di Yogyakarta.

Menurut Triawan, saat ini banyak kaum diaspora yang memiliki talenta cukup bagus dan berkembang di luar negeri. “Sekarang mereka harus bekerja sama karena kami di dalam negeri pun memiliki potensi dan talenta yang luar biasa,” ucapnya.

Triawan mengakui banyak WNI di luar negeri yang berhasil menyalurkan dan mengembangkan bakatnya seperti dalam bidang musik dan film. Hal itu, menurut dia, disebabkan ekosistem kreatif di luar negeri telah terbentuk.

Dia mencontohkan seperti pianis cilik terkenal Joey Alexander (13) yang telah berhasil mengembangkan bakatnya di New York. Pianis kelahiran Denpasar itu, juga berhasil mendapatkan nominasi Anugerah Grammy kategori Best Instrumental Jazz.

“Joey Alexander di Indonesia tidak berkembang, tetapi begitu di New York langsung berkembang karena di sana ekosistem kreatifnya sudah terbentuk,” ucapnya.

Oleh karena itu, Triawan berharap dapat segera membangun ekosistem kreatif di Indonesia agar WNI dengan talenta luar biasa juga dapat berkembang tanpa harus terlebih dahulu ke luar negeri.

Ia berharap ekosistem kreatif di Indonesia dapat segera terbentuk dengan dukungan basis data ekonomi kreatif yang akan dihasilkan melalui survei yang akan dilakukan Badan Pusat Statistik (BPS) di 34 provinsi. “Kami yakin dengan basis data tersebut dapat segera membentuk ekosistem kreatif di dalam negeri,” tuturnya.

STEVY WIDIA