Facebook Hapus Konten yang Mendorong Kekerasan

Kampanye Think Before You Share. (Foto: Istimewa/Youngsters.id)

youngster.id - Penyebar informasi salah memicu kekerasan. Hal itu membuat Facebook kembali meningkatkan keamanannya dan akan menghapus tulisan yang memicu kekerasan.

Baru-baru ini Srilangka diguncang oleh informasi palsu soal isu antaragama dan ras yang menyebar melalui Facebook. Kejadian tersebut kemudian menggerakkan Facebook untuk memperketat peraturannya.

“Ada beberapa bentuk kesalahan informasi yang telah menyebabkan kerusakan fisik, dan kami membuat perubahan kebijakan yang akan memungkinkan kami untuk menghapus jenis konten itu. Kami akan mulai menerapkan kebijakan tersebut sekitar bulan depan,” kata juru bicara Faceboook, dikutip AFP, Jumat (20/7/2018).

Sebagai contoh, Facebook bisa saja menghapus sebuah konten yang tidak akurat atau mengarahkan kepada hal yang salah. Perusahan itu juga bermitra dengan organisasi lokal serta pihak berwenang yang akan ikut memeriksa kebenaran dan kemanan sebuah konten. Kebijakan baru ini juga akan dapat mengambil langkah terkait konten yang tidak eksplisit tapi dapat mendorong perilaku kekerasan.

Facebook telah dikecam karena membiarkan rumor atau informasi palsu beredar. Hal tersebut ditakutkan dapat berkontribusi terhadap maraknya kekerasan. Sebelumnya di Sri Lanka beredar fitnah bahwa orang beragama Islam meracuni makanan dan menjualnya kepada orang beragama Budha. Hal ini menyebar tidak terkendali di Facebook dan menimbulkan kesalahpahaman.

Baca juga :   Traveloka Perkenalkan Teknologi Terbaru Pada IMF WBG 2018 Innovation Showcase

STEVY WIDIA