Tunai Kita Perluas Jangkauan Pasar di Indonesia

Tim PT Digital Tunai Kita. (Foto: istimewa/youngster.id)

youngster.id - Perusahaan teknologi finansial peer to peer lending terus memperluas jangkauan pasarnya. Langkah ini diharapkan dapat mendukung target inklusi keuangan nasional.

Andry Huzain Co-Founder sekaligus COO PT Digital Tunai Kita menyatakan perusahaannya sebagai salah satu tekfin penyelenggara layanan pinjam meminjam turut mengajak masyarakat untuk semakin melek finansial.

“Kami merasa perlu terlibat aktif bergotong royong dengan OJK dan industri fintech lainnya di Medan,” ungkapnya dalam keterangan pers baru-baru ini.

Untuk itu PT Digital Tunai yang menggelar OJK Fintech Days di Medan. Tunai Kita membuka booth pada gelaran itu untuk mengedukasi masyarakat tentang industri tekfin P2P lending sesuai Peraturan OJK nomor 77/POJK.01/2016 tentang Layanan Pinjam Meminjam Uang Berbasis Teknologi Informasi.

Andry menyatakan partisipasi platformnya dalam penyelenggaraan OJK Fintech Days itu turut menjadi momentum penanda masuknya layanan Tunai Kita di Medan, Sumatra Utara. “Kami akan lebih ekspansif melayani masyarakat di provinsi Sumatra Utara,” ujarnya.

Tunai Kita sudah beroperasi pada sebanyak 27 kota di Indonesia. Beberapa di antaranya meliputi Jabodetabek, Semarang, Yogyakarta, Solo, Surabaya, Malang, Pekanbaru, Batam, Palembang, Medan, Padang, Makassar dan Manado.

Baca juga :   IPB Masuk ASEA Uninet

Menurutnya, Medan merupakan salah satu kota yang strategis dan potensial untuk pengembangan ekosistem tekfin. Sebab Otoritas Jasa Keuangan mencatat tingkat literasi di provinsi Sumatra Utara mencapai 32,36%, atau tergolong cukup tinggi dari target inklusi sebesar 75,7%.

“Pelanggan Tunai Kita di Medan baru mencapai 3.000 nasabah. Kami terus berusaha terus mendekatkan diri dan melayani masyarakat di Sumatra Utara untuk menyediakan layanan dan manfaat industri fintech,” ujarnya.

Tunai Kita merupakan perusahaan teknlogi finansial pinjam meminjam yang mengadopsi teknologi mobile, big data, dan machine learning dalam mengevaluasi dan menyetujui penyaluran kredit.

Pemrosesan data dilakukan lebih cepat dengan menggunakan teknologi lending robot. Platform itu dapat mengelola manajemen risiko dalam penyaluran pinjaman yang lebih transparan dan efisien dengan teknologi itu.

CEO Tunai Kita James Chan menyatakan rata-rata proses pengajuan kredit sampai persetujuan di dalam platformnya hanya membutuhkan waktu hitungan detik. Dia menilai pergeseran perilaku masyarakat pada aspek layanan digital dengan memanfaatkan penggunaan teknologi digital, dan penetrasi pengguna internet dan smartphone yang tinggi memicu pesatnya perkembangan fintech di industri keuangan di Tanah Air
Besaran pinjaman yang ditawarkan platform Tunai Kita berkisar Rp500.000–Rp20 juta dengan tenor selama 14 hari hingga 6 bulan.

Baca juga :   Fintech, Peluang Bagi Startup Lokal

STEVY WIDIA