Grab Investasi Rp 2 Triliun untuk Pengembangan AI

Peluncuran konektivitas first mile-last mile bagi pelanggan MRT Jakarta dan Grab Indonesia. (Foto: grab/youngster.id)

youngster.id - Perusahaan penyedia layanan on-demand, Grab berinvestasi US$ 150 juta atau sekitar Rp 2,13 triliun untuk mengadopsi kecerdasan buatan (Artificial Intelligence/AI). Dengan mengimplementasikan teknologi, Grab ingin memperkuat tiga layanan di Asia Tenggara.

“Kami ingin beralih dari AI-powered menjadi AI dimanapun (layanan),” kata Co-Founder Grab Tan Hooi Ling Tan dalam wawancara khusus dengan reporter Bloomberg TV, Yoolim Lee dikutip dari Bloomberg, Jumat (5/9/2019).

Ketiga layanan itu adalah pesan-antar makanan atau GrabFood, pembayaran, dan konten digital. Selain untuk mengadopsi AI, dana tersebut bakal dipakai untuk merekrut lebih banyak engineer pada 2020. Saat ini, Grab memiliki 2 ribu engineer di seluruh dunia. Sebanyak 300 di antaranya bekerja terkait AI. Hal ini dilakukan untuk memperkuat bisnis Grab di Asia Tenggara.

Tan mengatakan, perusahaannya sudah menyiapkan kerangka kerja (blue print) untuk bersaing dengan Gojek di regional. Decacorn asal Singapura ini pun sudah mengelontorkan dana US$ 100 juta untuk mengimplementasikan AI.

Saat ini, AI digunakan untuk meningkatkan pencegahan kecurangan (fraud) di platform dan memproses bahasa secara alami (natural language processing/NLP). Secara keseluruhan, Tan mengatakan bahwa perusahaan ingin membangun platform yang sesuai dengan konsumen di masing-masing wilayah. Grab pun bekerja sama dengan Microsoft Corp untuk mengembankan NLP.

Baca juga :   Apple Akuisisi Startup AI

Perusahaan optimistis, AS bakal meningkatkan pengguna di Asia Tenggara. Apalagi, konsumen di wilayah ini memiliki budaya yang berbeda. Grab pun ingin meningkatkan kesesuaian layanan dengan konsumen lokal, terkait GrabFood. Ia mencatat, transaksi pesan-antar makanan Grab di Asia Tenggara naik tiga kali lipat selama Semester I 2019. Perusahaan ingin menggandakan pertumbuhan ini pada periode yang sama tahun depan Adopsi AI juga sejalan dengan persiapan perusahaan dalam mengadopsi jaringan internet generasi kelima (5G). “Kami tidak hanya akan membangun AI untuk kepentingan AI,” katanya.

Grab juga ingin membangun kantor pusat di DKI Jakarta, Indonesia, yang fokus menjadi pusat bisnis GrabFood. “Indonesia selalu menjadi pasar strategis bagi Grab. GrabFood menjadi sinyal pertumbuhan operasi kami di negara ini. Selain itu, kami ingin menggandakan tim talenta dan memperkuat R&D untuk mendukung operasi bisnis,” kata Demi Yu Kepala GrabFood Indonesia.

Layanan GrabFood pun meningkat dari 13 kota pada Januari 2018 menjadi 178 kota per Maret 2019. Volume pengirimannya jadi meningkat 10 kali lipat.

Baca juga :   Jelang Akhir Tahun 2017, Bank DBS Catat Peningkatan Pendapatan

 

STEVY WIDIA