Kominfo Akan Revisi Aturan Sensor Konten Internet

Belakangan ini banyak berita palsu (hoax) beredar di internet. (Foto: Ilustrasi/Youngsters.id)

youngster.id - Kementrian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) akan merevisi aturan teknis untuk sensor konten negatif di dunia maya.

Selama ini untuk sensor atau pemblokiran konten di dunia maya, aturan teknis yang menjadi andalan adalah Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika (Permenkominfo) No 19 Tahun 2014 tentang Penanganan Situs Internet bermuatan Negatif.

“Biar lebih transparan, kami akan revisi tata cara dari pemblokiran ini. Sekarang sedang disusun revisi dari Peraturannya itu,” ungkap Semuel A. Pangerapan, Dirjen Aptika Kementerian Kominfo baru-baru ini.

Menurut dia, dalam Permenkomnfo No 19/2014 dinyatakan Kementerian atau lembaga pemerintah dapat memblokir situs internet bermuatan negatif sesuai dengan kewenangannya dan daftar alamat situs yang bermuatan negatif akan disusun oleh Direktur Jenderal Kominfo dalam TRUST+Positif. Masyarakat dapat berpartisipasi atau melaporkan situs-situs negatif untuk dimasukkan dalam TRUST+Positif.

Untuk melakukan pemblokiran, Penyelenggara Jasa Akses Internet (PJI) wajib untuk berperan aktif. Ada sanksi sesuai peraturan perundang-undangan untuk ISP jika tidak melakukan pemblokiran.

“Kalau baca hasil revisi Undang-undang ITE itu sekarang lebih tegas ada penyebutan pemerintah memiliki kewajiban terhadap konten melanggar aturan. Itu jelas di Pasal 40 ayat 2 A dan 2 B. Sekarang di revisi Permenkominfo kita mau perjelas detilnya agar tidak ada lagi kontroversi,” kata Samuel.

Baca juga :   Aplikasi Like Gunakan AI Untuk Sensor Konten Negatif

Dia mengungapkan, dalam Pasal 40 memang dinyatakan pemerintah wajib mencegah penyebarluasan dan penggunaan informasi elektronik yang memiliki muatan dilarang, dimana pencegahan itu memberikan pemerintah wewenang untuk melakukan pemutussan akses atau memerintahkan penyelenggara sistem elektronik untuk memutuskan akses.

Menurut Samuel, dalam aturan jelas Kominfo ada lembaga lain yang mengusulkan konten diblokir, Kominfo mengeksekusi dengan meminta ke PJI. “Kami juga tak mau abuse of power. Sekarang itu butuh detail dari tata cara blokirnya agar tidak ribut terus,” katanya.

Beberapa hal yang akan lebih diperjelas dalam revisi itu nantinya antara lain soal tata cara pemblokiran, tata cara komunikasi dengan PJI, proses normalisasi, dan lainnya. “Hal yang pasti, soal konten yang masuk melanggar itu akan diperjelas. Versi revisi itu jelas, pemerintah punya hak dan wajib untuk konten melanggar aturan,” tegasnya.

STEVY WIDIA