LinkedIn Lite Kini Tersedia di Indonesia

Saat ini, LinkedIn memiliki lebih dari 8 juta anggota di Indonesia. (Foto: Ilustrasi/Youngster.id)

YOUNGSTER.id - LinkedIn Lite mempermudah pengguna untuk terhubung ke berbagai peluang ekonomi dan karier kapan saja dan di mana saja, bahkan di area dengan bandwidth internet yang rendah sekalipun.

LinkedIn, jaringan profesional terbesar di internet, mengumumkan ketersediaan LinkedIn Lite di lebih dari 60 negara di dunia, termasuk di Indonesia.

Versi ringan dari LinkedIn ini fokus menyediakan pengalaman pengguna yang cepat dan sederhana agar mampu merangkul lebih banyak profesional dan pelajar di dunia, seraya membantu mereka terhubung ke berbagai kesempatan pengembangan karier yang bisa diraih melalui LinkedIn.

“Akses ke berbagai peluang ekonomi menjadi tantangan besar bagi para pelajar dan profesional, terutama mereka yang terhalang oleh ketersediaan teknologi dan konektivitas internet yang baik,” ujar Akshay Kothari, Country Manager and Head of Product, LinkedIn India.

Saat ini, LinkedIn memiliki lebih dari 118 juta anggota di Asia Pasifik, dan lebih dari 22 juta anggotanya tersebut berasal dari Asia Tenggara. Asia Tenggara merupakan salah satu wilayah dengan pertumbuhan anggota tercepat di dunia, dengan jumlah anggota yang mencapai lebih dari 8 juta di Indonesia, 4 juta di Filipina dan 3 juta di Malaysia.

LinkedIn Lite saat ini dapat diakses melalui web serta aplikasi android. Meskipun ini merupakan versi ringan, namun tetap menawarkan fitur-fitur utama seperti newsfeed, profil, jaringan, pesan, dan notifikasi. LinkedIn Litedapat diakses melaluiweb browser dari hampir semua perangkat seluler dengan kemampuan internet yang tersedia di pasaran saat ini (bahkan dapat diakses melalui jaringan 2G). LinkedIn Lite versi aplikasi Android juga tergolong sangat ringan, karena hanya berukuran kurang dari 1 Megabyte dan dapat memangkas konsumsi data hingga 80 persen.

“Kami juga menyadari bahwa sebesar apapun manfaat yang ditawarkan oleh suatu produk, akan percuma jika tidak dapat diakses dan digunakan. Atas dasar inilah kami mengembangkan LinkedIn Lite. Kami berusaha menyediakan akses ke berbagai peluang ekonomi dan karier yang lebih luas bagi para anggota kami, mulai dari mendapatkan informasi terbaru seputar industri hingga pekerjaan baru,” kata Akshay lagi.

Sejak pertama kali diluncurkan di India, LinkedIn Lite telah memberikan dampak yang luar biasa kepada para anggota. Selain akses yang lebih cepat, jumlah lamaran pekerjaan melalui LinkedIn pun meningkat drastis.Terlebih lagi, karena lebih dari setengah anggota baru LinkedIn mendaftar dari ponsel, LinkedIn Lite membuka kesempatan yang lebih besar bagi para profesional di kota-kota kecil untuk mendaftar dan terhubung di dalam jaringan profesional.

FAHRUL ANWAR