Penggunaan Dompet Digital DANA Tingkatkan Transaksi Di JFK 2019

Transaksi menggunakan DANA di JFK 2019. (Foto: istimewa/youngster.id)

youngster.id - Optimisme akan segera terwujudnya budaya baru bertransaksi nontunai dan nonkartu di kalangan masyarakat segala lapisan tampak makin menguat. Jakarta Fair Kemayoran 2019, salah satu festival rakyat terbesar di Tanah Air, menjadi studi kasus menarik bertransaksi secara elektronik dengan dompet digital.

Bahkan penggunaan dompet digital DANA Tingkatkan Transaksi Di PRJ mampu dorong rata-rata peningkatan transaksi di gerai merchant hingga di atas 50 persen selama Jakarta Fair Kemayoran 2019 berlangsung.

“Pengalaman yang dihadirkan DANA di Jakarta Fair Kemayoran tahun ini merupakan konfirmasi bahwa pemanfaatan infrastruktur transaksi digital seperti DANA dapat berperan penting dalam memberdayakan para pelaku ekonomi digital di Indonesia,” ungkap Vincent Iswara, CEO DANA dalam keterangannya, Kamis (11/7/2019) di Jakarta.

Selama Jakarta Fair Kemayoran 2019 berlangsung, aplikasi dompet digital DANA digunakan untuk berbagai transaksi, mulai dari pembelian tiket masuk hingga transaksi di berbagai gerai serta wahana dalam area ekshibisi. Tak hanya dapat digunakan untuk bertransaksi di merchant skala besar, dompet digital DANA juga dapat dimanfaatkan untuk mendukung produktivitas dan efisiensi bertransaksi di gerai atau merchant UMKM yang telah melakukan verifikasi KYB (Know Your Business).

“Kami melihat dinamika dan semangat masyarakat dalam merasakan pengalaman baru bertransaksi secara mudah, cepat, dan aman menggunakan dompet digital DANA di Jakarta Fair Kemayoran menjadi salah satu landasan positif bagi terwujudnya budaya nontunai dan nonkartu di masa depan,” ungkap Vincent lagi.

Mayoritas gerai berskala UMKM di Jakarta Fair Kemayoran yang telah melakukan KYB dengan DANA adalah para pedagang makanan ringan dan makanan khas daerah, termasuk kerak telor. Sedangkan dari keseluruhan mitra merchant DANA yang turut meramaikan ajang tersebut, sebanyak 60 persen di antaranya menjual produk-produk makanan dan minuman,dan sisanya menjual produk fashion dan kecantikan.

“Lebih dari 50% pembeli di gerai kami memilih menggunakan DANA untuk bertransaksi. Program cashback memang menjadi daya tarik untuk pembeli mencoba bertransaksi elektronik. Namun bagi kami yang lebih penting adalah dompet digital ini bisa membantu mempermudah pembukuan hasil penjualan. Kami harap, kualitas jaringan Internet di Indonesia makin bagus lagi sehingga penggunaan dompet digital seperti DANA ini makin lancar,” ujar Jessica Violeta Pricilia kasir di Paberik Mie Kelapa Gading Jakarta, salah satu gerai di Jakarta Fair Kemayoran 2019.

Bukti makin diterimanya budaya bertransaksi secara digital juga disampaikan oleh M. Hasan atau biasa disapa Bang Acan (35 tahun), pedagang kerak telor–makanan khas Betawi yang sejak dulu kala menjadi ikon ajang akbar ini.

“Sejak memanfaatkan DANA, omset kerak telor saya mengalami peningkatan lebih dari 50 persen. Awalnya saya sempat ragu memanfaatkan dompet digital DANA, tapi keuntungan yang saya peroleh akhirnya bisa menepis keraguan saya dulu. Dompet digital ternyata membantu saya dan mempermudah pengunjung ketika membeli dagangan saya. Lebih mudah penggunaannya, tak serumit yang saya bayangkan dulu. Saya pun tak perlu pusing mencari uang pecahan untuk kembalian yang seringkali merepotkan,” tutur Bang Acan.

Menurut dia, pemanfaatan dompet digital DANA untuk kepentingan bisnis bagi pedagang tradisional seperti dirinya juga dapat mendorong mereka untuk sadar akan pentingnya mengelola pendapatan dan keuangan.

“Para pedagang kerak telor seperti kami pada akhirnya memiliki pemikiran tentang pentingnya memiliki rekening di bank agar lebih terkelola. Uang hasil penjualan yang masuk ke aplikasi DANA, sebagian dapat langsung kami transfer ke rekening bank,” ujarnya.

STEVY WIDIA