Dua Mahasiswa ITS Sukses Ciptakan Komponen Untuk Mengurai Limbah Beracun

Para pekerja di sebuah pabrik tekstil. (Foto: Ilustrasi/youngster.id)

youngster.id - Rhodamine-B (RhB) atau salah satu limbah berbahaya yang dihasilkan dan kerap ditemukan pada industri tekstil memang cukup memprihatinkan keberadaannya terutama bagi lingkungan maupun mahluk hidup lainnya. Oleh dua mahasiswa Departemen Teknik Material Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya berhasil menemukan komponen untuk menguraikan limbah beracun tersebut.

Adalah Nanocomposit Graphene dan Zink Oksida (ZnO), material rancangan mahasiswa ITS yang dapat mendegradasi limbah pabrik tekstil RhB.

Molekul RhB yang dihasilkan pabrik tekstil dapat menimbulkan masalah serius apabila sampai masuk ke dalam tubuh manusia. Masalah ini lah yang akhirnya mengilhami Renaldi M Situmorang dan Boy Bastian Pardede untuk membuat penelitian lebih lanjut untuk mengurai RhB.

“Limbahnya dapat menyebabkan iritasi saluran pernafasan, iritasi kulit, iritasi pada mata, iritasi pada saluran pencernaan, keracunan, dan kanker hati,” tutur Renaldi seperti dikutip dari laman ITS belum lama ini.

Dalam penemuannya itu,,Renaldi dan Bastian pun berhasil membuat katalis dari nanokomposit ZnO dan graphene untuk menguraikan limbah pabrik tekstil RhB. Katalis sendiri merupakan material yang digunakan untuk mempercepat suatu reaksi. Sementara itu semikonduktor ZnO dipilih Renaldi dan Bastian karena paling mudah didapat dan ramah lingkungan. Namun pada proses penguraiannya, dibutuhkan waktu yang cukup lama sehingga ditambahkan graphene.

Baca juga :   Xplorindonesia, Platform Digital Untuk Pariwisata

“Graphene disintesis dari grafit dengan metode Hummer yang mengubah grafit dioksida menjadi grafit oksida, kemudian grafit oksida di ultrasonikasi menjadi graphene oksida,” ungkap Renaldi menjelaskan metode penelitiannya.

Kemudian graphene oksida direduksi menjadi reduksi graphene oksida (rGO) atau yg lebih sering di sebut dengan graphene. Setelah graphene terbentuk, barulah dikompositkan dengan ZnO untuk menguraikan zat RhB.

Hasilnya, Renaldi membeberkan penambahan graphene pada katalis ZnO memiliki pengaruh yang sangat signifikan. Luas permukaan aktif pada katalis pun menjadi semakin besar sehingga proses degradasi lebih cepat dan efisien.